BERITA

Guru Agama Hindu Jawa Timur Implementasikan Kurikulum 2013

(Bimas Hindu Jawa Timur) - Selain berbasis karakter, tata cara pembelajaran kurikulum 2013 lebih difokuskan kepada menyimak, mengamati, menanya, mempraktek, menalar kemudian mengkomunikasikan.

Hal tersebut disampaikan oleh Pembimas Hindu Jawa Timur, Ida Made Windya, M.Ag dalam kegiatan Orientasi Implementasi Kurikulum 2013 Guru Pendidikan Agama Hindu Tingkat Dasar dan Menengah Angkatan I yang diselenggarakan oleh Bimas Hindu Jawa Timur.

"Kurikulum 2013 mengutamakan pada pemahaman skill dan pendidikan karakter. Siswa dituntut paham materi, aktif dalam proses berdiskusi dan presentasi serta memiliki sopan santun dan sikap disiplin yang tinggi," kata Ida Made Windya ketika memberikan sambutan di Regent Park Hotel, Malang, Senin (20/02/2017).

Salah satu narasumber, Miswanto, M.Pd.H, mengungkapkan ada beberapa aspek yang terkandung dalam kurikulum 2013, antara lain pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Dalam aspek pengetahuan, lebih ditekankan pada tingkat pemahaman siswa dalam bidang pelajaran. Hal tersebut bisa diperoleh dari Ulangan Harian, Ujian Tengah dan Akhir Semester, dan Ujian Kenaikan Kelas.

Sedangkan aspek keterampilan lebih ditekankan pada kemampuan mengemukakan opini, berdiskusi, membuat berkas laporan, dan melakukan presentasi. Aspek sikap meliputi perangai sopan santun, sosial, absensi dan agama.

Hal senada juga disampaikan oleh Drs. I Ketut Artha. Laporan belajar atau rapor pada kurikulum 2013 ditulis pada interval serta dihapusnya sistem ranking. "Upaya penilaian pada rapor di kurikulum 2013 dibagi menjadi tiga kolom yakni pengetahuan, keterampilan dan sikap," pungkas I Ketut Artha. (Titah)
.